Gejala, Pengobatan & Pencegahan Kanker Payudara

Gejala, Pengobatan & Pencegahan Kanker Payudara – Peluang terkena kanker payudara bagi seorang wanita di Amerika Serikat selama hidupnya adalah sekitar 1 dari 8. Namun, tingkat kematian akibat penyakit yang banyak dipublikasikan ini terus menurun dengan deteksi dini yang lebih baik dan kemajuan pengobatan yang konstan.

Gejala, Pengobatan & Pencegahan Kanker Payudara

highlysensitivepeople – Lebih dari 261.000 wanita didiagnosis menderita kanker payudara setiap tahun, menurut American Cancer Society, menjadikannya keganasan paling umum kedua pada wanita setelah kanker kulit.

Melansir cakehealth, Sementara semua kanker muncul dari pertumbuhan sel-sel abnormal yang tidak terkendali, pengobatan dan prognosis setiap pasien dapat berbeda secara radikal tergantung pada jenis kanker payudaranya, tingkat perkembangannya, dan berbagai faktor lainnya.

Baca juga : Apa Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Penyakit Ginjal 

Gejala & Jenis

Semua kanker payudara tidak diciptakan sama, baik dalam gejala maupun kategorinya. Meskipun beberapa kasus muncul tanpa gejala yang nyata, perubahan payudara yang memerlukan perhatian dokter termasuk benjolan, pembengkakan atau penebalan; lesung pipit atau iritasi kulit; nyeri payudara; nyeri puting atau puting terbalik; puting merah atau bersisik atau kulit di sekitarnya; atau keluarnya cairan selain ASI, menurut National Breast Cancer Foundation.

Penting untuk dicatat bahwa bahkan gejala-gejala ini tidak selalu berarti ada keganasan dan seringkali menandakan kondisi jinak, seperti kista atau infeksi.

Sama seperti kanker payudara yang memiliki banyak gejala, penyakit ini terdiri dari banyak jenis tertentu. Ditentukan oleh apakah itu dimulai di lobulus atau saluran, bagian payudara yang bertanggung jawab untuk produksi susu, jenis ini meliputi:

DCIS, atau Karsinoma Ductal in Situ. Keganasan non-invasif ini adalah bentuk penyakit yang paling awal dan paling dapat disembuhkan karena terbatas pada saluran dan jarang menyebar. DCIS terdiri dari sekitar 20 persen dari semua kanker payudara, invasif dan non-invasif, didiagnosis setiap tahun.

IDC, atau Infiltrating Ductal Carcinoma, adalah keganasan invasif karena telah menyebar ke luar saluran. Ini menyumbang hampir 80 persen dari semua kanker payudara invasif. IDC muncul sebagai area bulat atau berbentuk bintang pada mammogram, dengan lesi seperti bintang yang menandakan prognosis yang lebih buruk.

Lima jenis kanker payudara invasif yang tersisa terdiri dari sekitar 20 persen dari semua total kasus. Menurut Yayasan Kanker Payudara Nasional, mereka termasuk Kanker Payudara Peradangan yang langka dan agresif, atau IBC, yang tidak seperti bentuk lain sering terlihat di bagian luar payudara. IBC menyebabkan payudara terlihat merah atau meradang karena penyumbatan pembuluh getah bening di kulit dan menyerupai infeksi payudara tertentu seperti mastitis.

Diagnosis & Tes

Tes skrining kanker payudara, yang dilakukan pada wanita tanpa gejala, dapat membantu mendiagnosis kasus awal. Metode deteksi dini termasuk pemeriksaan klinis oleh profesional medis, pemeriksaan payudara sendiri dan skrining mammogram, yang direkomendasikan untuk wanita berusia 40 tahun ke atas, menurut American Cancer Society. Wanita dengan riwayat keluarga penyakit ini juga dapat menjalani tes genetik untuk menentukan apakah mereka berisiko lebih tinggi terkena penyakit ini.

Jika metode skrining mengungkapkan kemungkinan kanker payudara, beberapa tes dapat membantu mengkonfirmasi atau menyangkal diagnosis. Ini termasuk:

Tes pencitraan seperti mammogram, pemindaian MRI, atau USG payudara. Masing-masing metode ini menghasilkan gambar internal payudara yang membantu dokter melihat potensi massa.
Biopsi, yang mengambil sel dari benjolan yang mencurigakan untuk dipelajari di laboratorium patologi untuk menentukan apakah mereka ganas. Sel diekstraksi melalui jarum khusus atau selama operasi.

Jika kanker dikonfirmasi, dokter akan menilai sel untuk menentukan informasi penting seperti jenis kanker dan tingkatannya, yang menandakan seberapa cepat pertumbuhannya. Mereka juga akan mengetahui apakah tumor disebabkan oleh mutasi genetik yang diturunkan melalui keluarga atau reseptif hormon. Menurut American Cancer Society, kehadiran reseptor hormon pada sel kanker payudara biasanya menunjukkan prognosis yang lebih baik karena obat-obatan tertentu dapat mencegah estrogen atau progesteron mendorong pertumbuhan kanker.

Biasanya, wanita dengan diagnosis kanker payudara positif juga akan menjalani serangkaian tes untuk menentukan apakah kanker telah menyebar ke jaringan, organ, atau tulang di sekitarnya. Situs umum untuk metastasis kanker payudara adalah tulang, paru-paru atau hati.

Perawatan & Pengobatan

Dengan lebih dari 2,5 juta penderita kanker payudara di Amerika Serikat, jelas bahwa para peneliti telah mengembangkan pengobatan dan obat-obatan yang efektif yang dapat menyembuhkan penyakit atau mencegahnya kambuh dengan cepat. Perawatan baik menargetkan kanker secara lokal atau sistemik, tergantung pada lokasi tumor payudara, ukuran dan luasnya penyakit.

Perawatan lokal termasuk pembedahan dan radiasi, yang berusaha menghilangkan atau menghancurkan kanker di payudara tanpa mempengaruhi bagian tubuh lainnya. Pembedahan dapat mencakup lumpektomi hemat payudara atau mastektomi yang lebih agresif, yang mengangkat seluruh payudara dan biasanya dilakukan pada kasus yang lebih lanjut, menurut National Breast Cancer Foundation.

Perawatan sistemik diberikan melalui mulut atau melalui aliran darah dan menargetkan sel-sel kanker di seluruh tubuh. Ini termasuk kemoterapi, yang menggunakan obat-obatan beracun seperti siklofoshamid (kadang-kadang disebut dengan nama mereknya, Cytoxan) atau metotreksat. Kanker yang dipicu oleh hormon estrogen atau progesteron dapat diobati dengan penekan hormon seperti tamoxifen atau raloxifene (Evista).

Perawatan sistemik yang lebih baru termasuk terapi biologis, yang menggunakan sistem kekebalan untuk melawan kanker dan menargetkan sel kanker payudara yang mengandung protein tertentu tingkat tinggi. Biologis yang umum digunakan adalah bevacizumab (Avastin) atau trastuzumab (Herceptin).

Tergantung pada berbagai faktor, termasuk usia pasien, jenis dan stadium kanker, rejimen perawatannya mungkin hanya mencakup satu dari perawatan ini atau kombinasi dari beberapa perawatan.

Pencegahan

Beberapa risiko kanker payudara, seperti usia dan keturunan, tidak dapat dikendalikan. Tetapi seperti banyak penyakit lainnya, makan dengan benar dan berolahraga dapat membantu menurunkan kemungkinan terkena kanker payudara. Menurut Mayo Clinic, tip pengurangan risiko lainnya meliputi:

Membatasi asupan alkohol hingga kurang dari satu gelas per hari
Membatasi lemak makanan
Menjaga berat badan yang sehat
Terapi hormon sebelumnya saat menopause
Membatasi paparan pestisida dan antibiotik

Recommended Articles